Kesehatan

Dari Kompleks ke Sederhana: Menafsirkan Tanda Awal Gelombang COVID Baru

Summary

Bagian yang lebih mudah dari kesarjanaan adalah memahami yang kompleks ketika seseorang memperoleh pengetahuan. Bagian yang lebih sulit adalah beralih dari yang kompleks ke yang sederhana, untuk memberikan dan menjelaskan solusi praktis dengan cara yang mirip dengan jalur efisiensi alam. […]

Bagian yang lebih mudah dari kesarjanaan adalah memahami yang kompleks ketika seseorang memperoleh pengetahuan. Bagian yang lebih sulit adalah beralih dari yang kompleks ke yang sederhana, untuk memberikan dan menjelaskan solusi praktis dengan cara yang mirip dengan jalur efisiensi alam. Meskipun kesederhanaan bukanlah hal untuk mengklaim gelar yang mencolok di kalangan pengetahuan, itu jelas merupakan solusi efektif dalam kehidupan nyata.

Baca Juga Swab Test PIK

COVID-19 telah membuat pemodelan menjadi pembicaraan saat ini. Tidak menyia-nyiakan krisis, pelajar dapat memanfaatkan peluang yang mengganggu dari pandemi untuk berhubungan lebih bermakna dengan bagaimana model menggunakan kelimpahan data untuk mendukung kebijakan dan perencanaan strategis. Artikel singkat ini melakukan itu. Ini menggunakan data yang sudah dikenal tentang kasus COVID-19 dan menunjukkan bagaimana sebuah negara yang telah mengalami tiga gelombang sudah dapat mengandalkan pengalaman pemodelan sebagai periskop untuk mengintip karakter dan puncak gelombang keempat yang mengintai di tikungan.
Sorotan Utama

Tingkat pengujian populasi yang dinormalisasi di Afrika tetap lebih rendah dari rata-rata global tetapi kemungkinan kematian akibat COVID-19 dan mengembangkan kasus yang parah lebih tinggi di Afrika, sebuah temuan yang disebabkan oleh sistem kesehatan yang menantang di benua itu.
Tanda paling pasti dari tren yang melonjak adalah dengan mengamati lintasan kurva COVID sehubungan dengan tren bisnis seperti biasa. Lonjakan terus-menerus di atas garis tren selama beberapa hari dengan tingkat positif yang bertahan di atas 5% adalah sinyal merah untuk tren yang memburuk.
Mendaftarkan rata-rata kasus harian baru yang melebihi 437 antara 16 Juni dan 4 Juli, mencapai lebih dari 184.500 kasus (dengan 130 kasus parah — dengan probabilitas 0,07% dari total kasus) pada 4 Juli 2021 akan menandakan lonjakan signifikan menuju gelombang keempat lebih kental di Kenya.

Ikhtisar Global

Tingkat kematian kasus global telah stabil pada 2,2% dengan tingkat pemulihan sedikit meningkat melewati 91%, mencatat total lebih dari 177,5 juta kasus pada 16 Juni 2021. Pada 493 kematian per juta pada 16 Juni, angka tersebut kemungkinan akan mencapai 500 kematian per juta pada Agustus 2021.

Tingkat kematian kasus Afrika telah stabil di 2,7% dengan tingkat pemulihan yang sedikit meningkat melewati 89%, mencatat total lebih dari 5,1 juta kasus pada 16 Juni 2021. Di Kenya, negara ketujuh di Afrika dalam memimpin COVID-19 kasus, ada 176.622 kasus per 16 Juni 2021.
Menjelaskan Kinerja Perbandingan Afrika

Bagian Afrika dari populasi global saat ini 17% tetapi bagiannya dari kasus global COVID-19 stabil di 2,9%, meskipun membukukan bagian yang lebih tinggi dari 3,7% dari kasus aktif global dan 3,5% dari kematian global dan kasus parah global. Probabilitas mengembangkan kasus parah di Afrika telah stabil sekitar 0,055%, lebih dari probabilitas global 0,050%. Di Kenya, kemungkinannya baru-baru ini 0,065%. Bagian Kenya dari populasi Afrika adalah 4% tetapi bagiannya dari kasus COVID-19 Afrika telah stabil di 3,4% dengan 2,5% kematian COVID-19 Afrika, tetapi mencatat bagian yang lebih tinggi yaitu 12-14% dari kasus aktif Afrika dan 4% dari kasus parah di Afrika. Penafsiran yang paling masuk akal adalah bahwa tingkat pengujian normalisasi populasi Afrika tetap lebih rendah daripada rata-rata global tetapi kemungkinan kematian COVID-19 dan mengembangkan kasus parah lebih tinggi di Afrika, sebuah temuan yang disebabkan oleh sistem kesehatan yang menantang di benua itu.

Di Kenya, metrik proporsional mengkonfirmasi bagian yang jauh lebih tinggi dari kasus aktif Afrika meskipun tingkat pengujian normalisasi populasi yang relatif rendah mengalami stagnasi sekitar 74 tes per juta orang per hari, yang merupakan 30% dari kinerja Rwanda pada metrik yang dinormalisasi ini. Tingkat vaksinasi yang lambat di Kenya dan kendala pasokan, bahkan mempengaruhi petugas kesehatan yang lebih terpapar seperti yang telah disaksikan akhir-akhir ini ketika varian Delta India merusak bagian barat negara itu, hanya dapat memperburuk hasil bagi kekuatan ekonomi paling menonjol di Afrika Timur ini.
Apa Tanda-Tanda Gelombang Baru? Di Kenya?

Tanda paling pasti dari tren yang melonjak adalah dengan mengamati lintasan kurva COVID sehubungan dengan tren bisnis seperti biasa. Lonjakan terus-menerus di atas garis tren selama beberapa hari dengan tingkat positif yang bertahan di atas 5% adalah sinyal merah untuk tren yang memburuk. Dengan tes harian rata-rata lebih rendah dari 6000, dan lebih buruk lagi jika pengujian tidak menargetkan populasi tetapi didorong oleh kebutuhan untuk menguji orang-orang dengan gejala, lonjakan seperti itu menunjukkan gelombang baru yang berpotensi meledak. Tes rata-rata harian sepanjang masa di Kenya masih di bawah 4.000.

Model di bawah ini menunjukkan perkembangan terkini kasus COVID-19 di Kenya sejak 19 Mei 2021. Ini beberapa minggu setelah konfirmasi varian Delta India yang lebih menular di Kisumu. Dapat dilihat bahwa dugaan puncak kasus di sepanjang “garis harapan hijau” pada 12 Juni di 172.354 meleset lebih dari 1,6% dalam kasus aktual pada tanggal tersebut.

Baca Juga Swab Test PIK