Covid-19: Anugerah dan Kutukan bagi saya

Virus Corona telah, dalam banyak hal, mengubah hidup saya. Itu telah mengubah minat saya, ambisi saya, rutinitas sehari-hari saya, hobi saya dan persepsi saya. Sementara di sisi positifnya itu membuat saya lebih pragmatis, lebih sadar akan diri sendiri dan kebutuhan saya, di sisi negatifnya, itu tidak hanya mengganggu aliran hidup saya yang stabil tetapi juga membuat saya sakit secara fisik maupun mental. Salah satu larangan paling signifikan dari virus ini adalah depresi berkepanjangan dan ketidakpastian yang dihadapi orang, tidak ada perbedaan dalam kasus saya. Banyak orang telah melakukan bunuh diri karena depresi mereka dan saya tidak akan menyangkal bahwa pikiran itu telah menyerang saya lebih awal.

Ayo Tes PCR

HAL-HAL BAIK TENTANG COVID-19

Menengok ke belakang, ada banyak keuntungan dari berdiam diri di rumah selama itu memberi kita waktu untuk berpikir. Berpikir sangat penting. Jangan selalu mendengarkan orang yang mengatakan bahwa berpikir itu buruk dan buang-buang waktu. Meskipun waktu tidak diragukan lagi adalah uang, waktu yang dihabiskan untuk berpikir dapat terbukti menjadi aset yang tak ternilai. Ini adalah penyembuh alami pikiran kita karena menjawab banyak pertanyaan di masa lalu, membawa ide-ide baru, membuat kita bertanya lebih banyak dan memungkinkan kita untuk menerima kenyataan kita saat ini. Selain itu, manusia adalah makhluk sosial karena kemampuannya untuk berpikir, berinovasi dan beridealisasi, tidak lupa bahwa para filsuf besar lahir dari pemikiran. Konon, berpikir sampai batas tertentu juga baik untuk kesehatan seseorang. Jadi saran saya untuk orang- ‘berpikir’.

Kebajikan lain dari korona adalah saya belajar tentang orang yang saya cintai jauh lebih baik. Saya lebih memahami mereka. Saya berinteraksi dan berempati dengan mereka lebih baik. Saya tidak bisa benar-benar meremehkan mereka atau mengabaikan mereka karena mereka akan bersama saya dari fajar hingga senja.

Saya menemukan minat baru saya dan mengembangkan hobi baru. Sebelum pandemi melanda, saya sebagai orang biasa memiliki sedikit minat pada apa yang terjadi di sekitar saya, negara saya, dan yang paling tidak penting di dunia. Tapi sekarang, saya sangat ingin mengetahui berita sehari-hari negara bagian saya, negara saya dan juga apa yang terjadi di dunia katakan di AS, Inggris, Prancis, Cina atau Afrika Selatan dan sebagainya. Saya merasa jauh lebih terdidik sebagai individu hari ini!

Pandemi telah mengajari saya keterampilan baru seperti berbelanja di pasar lokal, sedikit memasak, dan yang paling penting dari semua ‘penganggaran’. Kami telah melihat bagaimana pandemi berdampak pada keuangan kami dan membatasi pengeluaran kami. Kita telah dihadapkan pada saat-saat paling asing dan tidak pasti dalam hidup kita, oleh karena itu sebagian besar keluarga di seluruh bagian telah mengadopsi ‘doktrin kehati-hatian’. Demikian pula, orang menjadi lebih paham teknologi dan pro-digital. Ibuku, yang tidak pernah menggunakan ponselnya untuk apa pun selain menelepon, kini telah belajar mengetuk aplikasi untuk menonton video. Hal-hal yang tidak pernah saya sangka bisa terjadi, ternyata terjadi begitu cepat dan cepat, seperti kelas online, ujian online, wawancara online, work from home dan lain sebagainya. Saat ini internet telah menjadi komoditas penting, seperti halnya udara dan air. Kami sangat membutuhkannya.

HAL-HAL BURUK TENTANG COVID-19

Terlepas dari semua hal yang menggembirakan, sebagian besar pengalaman saya adalah kesedihan, depresi, frustrasi, dan kelelahan. Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan dalam hidup saya dan karir apa yang harus saya kejar, bagaimana menemukan minat saya dan ke mana harus mencari pengetahuan. Selanjutnya adalah distraksi yang sangat kuat dari media sosial, seperti twitter, facebook, you-tube dan lain-lain. Tanpa cahaya sebening kristal di ujung terowongan, menjadi semakin mustahil untuk fokus pada tujuan yang ditentukan dan semua gangguan tampak normal.

Waktu seolah mengalir seperti air yang memancar dan seolah-olah siang dan malam berlalu dalam waktu singkat. Saya mengembangkan kecanduan yang sangat umum, menonton TV, selama masa-masa ini (untungnya tidak ada obat-obatan). Mata saya sering terpaku pada layar TV atau laptop sehingga dorongan sekecil apa pun sangat mengganggu saya. Pengaturan waktu bangun dan tidur saya setiap hari juga terganggu karena kecanduan saya. Di atas itu adalah tekanan dari keluarga untuk melakukan sesuatu segera dalam hidup. Itu hanya membuat saya mengalami semacam depresi.

Ketidakmampuan saya untuk berbuat banyak, kecanduan saya yang tidak diinginkan terhadap media sosial dan kemalasan saya ditambah dengan waktu yang tidak pasti yang saya hadapi. Saya mendaftar untuk beberapa kursus tetapi tidak bisa berkonsentrasi lama. Buku tampak seperti masa lalu dan belajar tidak pernah terlintas di benak saya.

Pandemi memberi saya rasa senang yang salah dalam ketidaksenangan. Itu membuatku sedikit sinis. Saya sangat terpengaruh, baik secara mental maupun fisik. Berat badan saya bertambah, terbiasa dengan hal-hal buruk dan benar-benar mengganggu pola makan saya. Apakah saya memiliki beberapa informasi sebelumnya tentang kedatangan ini, saya pikir akan mempersiapkan diri saya lebih baik. Namun, tidak ada cara untuk kembali ke sejarah dan saya hanya bisa menyesali masa lalu dan melanjutkan.

Yang terpenting adalah ketakutan akan corona itu sendiri. Meskipun saya berpura-pura tidak akan terkena virus corona, saya sangat takut akan hal itu. Saya sangat menyesal pergi ke tempat ramai setiap kali saya jatuh sakit. Apalagi, ada streaming berita covid di hampir semua saluran berita hari demi hari.

Ayo Tes PCR