Bagaimana sel T merespons vaksin virus corona?

Vaksinasi adalah salah satu cara terbaik untuk mencegah COVID-19 yang parah. Dua dosis vaksin mRNA melindungi terhadap penyakit serius yang disebabkan oleh virus corona SARS-CoV-2. Mereka melakukan ini, sebagian, dengan mendorong sistem kekebalan untuk membuat protein khusus yang dikenal sebagai antibodi yang mengenali virus. Sebagian besar penelitian vaksin sejauh ini berfokus pada antibodi ini, tetapi mereka hanya satu bagian dari respons imun. Vaksin juga mengaktifkan sel kekebalan yang disebut sel T. Sel-sel ini memiliki dua peran utama, mengkoordinasikan respon imun dan membunuh sel-sel yang terinfeksi virus. Kemungkinan mereka memainkan peran kunci dalam mencegah COVID-19 yang parah.

Ada banyak jenis sel T, masing-masing dengan peran yang berbeda. Saat ini, identitas dan karakteristik sel T yang melindungi terhadap COVID-19 masih belum jelas. Berbagai jenis sel T memiliki protein unik di permukaannya. Memeriksa protein ini dapat mengungkapkan rincian tentang bagaimana sel T bekerja, bagian mana dari virus yang mereka kenali, dan bagian tubuh mana yang mereka lindungi. Alat yang disebut cytometry by time of flight memungkinkan peneliti mengukur protein ini, satu sel pada satu waktu.

Menggunakan teknik ini, Neidleman, Luo et al. menyelidiki sel T dari 11 orang sebelum vaksinasi dan setelah dosis pertama dan kedua mereka. Lima orang belum pernah menderita COVID-19 sebelumnya, dan enam orang sudah sembuh dari COVID-19. Neidleman, Luo dkk. menemukan bahwa sel T yang mengenali SARS-CoV-2 pada kedua kelompok berbeda. Pada orang yang belum pernah menderita COVID-19 sebelumnya, dosis vaksin kedua meningkatkan kualitas dan kuantitas sel T. Hal yang sama tidak berlaku untuk orang yang sudah sembuh dari COVID-19. Namun, meskipun sel T mereka tidak membaik lebih lanjut setelah dosis vaksin kedua, mereka menunjukkan tanda-tanda bahwa mereka mungkin menawarkan lebih banyak perlindungan secara keseluruhan. Protein pada sel menunjukkan bahwa mereka mungkin bertahan lebih lama, dan mereka mungkin secara khusus melindungi hidung, tenggorokan, dan paru-paru. Neidleman, Luo dkk. juga menemukan bahwa, untuk kedua kelompok, sel T yang diaktifkan oleh vaksinasi merespons dengan cara yang sama terhadap varian virus yang berbeda.

Karya ini menyoroti pentingnya mendapatkan kedua dosis vaksin untuk orang yang belum pernah menderita COVID-19. Ini juga menunjukkan bahwa vaksinasi pada orang yang memiliki COVID-19 dapat menghasilkan sel T yang lebih baik. Studi yang lebih besar dapat menunjukkan apakah pola ini tetap berlaku di seluruh populasi yang lebih luas. Jika demikian, ada kemungkinan pemberian vaksin ke hidung atau tenggorokan dapat meningkatkan kekebalan dengan meniru infeksi alami. Ini mungkin mendorong sel T untuk membuat protein permukaan yang memungkinkan mereka untuk pulang ke area ini.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Swab Test Jakarta yang nyaman