Anestesiologi, Sinergi, dan Angsa Hitam – Book Bites – Medium

Selama tahun ketiga sekolah kedokteran saya, saya memutuskan untuk menjadi ahli anestesi. Ahli anestesi dan intensifivis memiliki lebih dari beberapa kesamaan: keduanya mengelola fungsi vital ketika pasien tidak dapat melakukannya sendiri, keduanya menafsirkan perubahan fisiologis yang kompleks secara real time, dan keduanya mencegah kejadian bencana dalam situasi yang tidak pasti. Faktanya, ICU ditemukan oleh seorang ahli anestesi pada tahun 1952 ketika ahli anestesi Denmark Dr. Bjørn Ibsen menerapkan strategi ventilasi ruang operasi ke bangsal pasien polio yang lumpuh di Kopenhagen, Denmark.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Beberapa fitur membuat anestesiologi unik dari spesialisasi medis lainnya. Pasien kami selalu beberapa menit dari kematian, dan kami harus mentolerir periode ketidakpastian yang panjang yang disela oleh ledakan singkat dengan intensitas yang tidak terduga. Kami tidak punya waktu untuk berkonsultasi dengan siapa pun ketika terjadi komplikasi. Bekerja dengan kecepatan tinggi dengan informasi terbatas, ahli anestesi belajar bagaimana berpikir secara statistik tentang kondisi yang mengancam jiwa, seperti bradikardia (denyut jantung rendah), hipoksia (tidak cukup oksigen dalam darah), dan hipotensi (tekanan darah rendah). Selama bertahun-tahun, kami telah menjadi ahli dalam pengenalan, manajemen, dan pencegahan keadaan darurat yang terjadi dalam situasi ketidakpastian tinggi.

Untuk menyelamatkan nyawa pasien kami, kami telah menukar pandangan sebab-akibat sederhana tentang realitas untuk pendekatan berbasis sistem. Karena kami mengelola setiap sistem organ dalam tubuh — secara real time, saat mereka beradaptasi dengan perubahan internal dan lingkungan bedah yang berubah — kami memandang ruang operasi dalam hal sinergi.

Sinergi adalah interaksi acak, tidak disengaja, dan seringkali tidak terlihat antara komponen suatu sistem. Dengan bertambahnya jumlah komponen, interaksi sinergis juga meningkat. Jika jumlah interaksi acak cukup tinggi, mereka mengatur ke dalam peristiwa. Beberapa peristiwa akan menyebabkan perubahan yang diinginkan, sebagian besar tidak akan menyebabkan perubahan, dan beberapa akan menyebabkan perubahan yang tidak diinginkan. Akhirnya, jika sinergi yang cukup hadir, peristiwa bencana akan menghancurkan sistem. Dalam anestesiologi, sistemnya adalah pasien kami, dan kejadiannya adalah hipoksia, hipotensi, dan bradikardia. Di luar ruang operasi, peristiwa ini disebut Black Swans.

Black Swans tidak dapat diprediksi, peristiwa bencana yang secara retrospektif “jelas” karena bias psikologis. Mereka dinamai metafora kuno rara avis, yang berarti “burung langka” dalam bahasa Latin. Metafora itu awalnya digunakan sebagai pujian, yang berarti “satu-satunya.” Di Yunani Kuno, ekspresi berkembang menjadi Black Swan karena, pada waktu itu, semua angsa yang dikenal berwarna putih. Black Swan berarti “seseorang yang begitu luar biasa yang belum pernah mereka lihat sebelumnya.”

Ungkapan modern – dipopulerkan oleh Nassim Taleb pada tahun 2007 – berarti “peristiwa bencana, tak terduga, tak terduga di luar lingkup pengetahuan manusia ketika itu terjadi.” Angsa Hitam tidak terduga dan tidak dapat diprediksi karena mereka terbentuk dari kombinasi acak interaksi sinergis. Contoh sejarah termasuk jatuhnya pasar saham AS tahun 1929, Perang Dunia II, dan tenggelamnya Titanic. Contoh modern termasuk serangan teroris 9/11 Kota New York, penembakan Sekolah Dasar Sandy Hook, dan COVID-19.

Selama 70 tahun terakhir, sistem politik dan ekonomi dunia menjadi semakin sinergis. Dalam kompleksitasnya, sistem ini menghasilkan kekayaan dan inovasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Namun, kompleksitas yang sama juga membuat mereka rentan terhadap Black Swans. Saat kita bergerak maju, Black Swans akan menjadi lebih intens dan lebih sering terjadi karena kompleksitas dan konektivitas menciptakan lebih banyak sinergi, dan lebih banyak sinergi menciptakan Black Swans. Dunia kita adalah mobil yang melaju menuju tepi tebing.

Jadi apa hubungan semua pembicaraan tentang sinergi dan Black Swans ini dengan anestesiologi? Nah, ahli anestesi sudah punya solusinya.

Swab Test Jakarta yang nyaman